Lowongan Kerja PT HM. Sampoerna Tbk Pandaan   15 comments

‎ ‎ السلام عليكم

Anda berwajah jelek dan tidak memiliki ijazah? Anda bingung mencari pekerjaan? Mencari kerja kemana-mana belum dapat juga?
Jangan berkecil hati, ada kabar bagus buat orang berwajah jelek dan tidak memiliki ijazah seperti kita.

PT HM Sampoerna Tbk salah satu produsen nikotin (baca:rokok) akan memberhentikan/mem-PHK/memecat/mengusir/membuang/mendepak semua pegawai/karyawan yang berwajah cantik/ganteng dan berpendidikan.

Sebagai gantinya, PT HM Sampoerna akan merekrut pegawai/karyawan yang berwajah jelek dan tidak pernah mengenyam bangku pendidikan tinggi .

Memang kinerja seseorang tidak mesti ditentukan oleh selembar kertas bernama ijazah dan wajah rupawan, tapi dari kemauan dan kerja keras.

Inilah kesempatan bagi anda yang berwajah jelek dan tidak memiliki ijazah untuk menunjukkan kemampuan.

Good luck!

Lowongan Kerja PT Indolakto Tbk   5 comments

PT Indolakto Tbk Purwosari Pasuruan membuka jutaan lowongan kerja di berbagai posisi.

Kualifikasi:

°Belum bekerja/belum pernah bekerja sebelumnya/menganggur/dan atau pengangguran yang belum pernah merasakan nikmatnya diterima bekerja.

°Pendidikan tidak diutamakan/gak pernah makan bangku sekolah.

°Wajib membawa surat keterangan miskin yang telah di legalisir oleh RT/RW, Kelurahan/Desa, Kecamatan, Kabupaten, Provinsi dan Negara, dan yang paling penting punya surat keterangan MISKIN yang telah di ridhoi TUHAN YANG MAHA TIDAK ADIL. Orang kaya dilarang/diharamkan melamar dan bekerja di perusahaan ini .

°Penampilan tidak boleh menarik alias jelek, orang ganteng dan cantik TIDAK boleh melamar dan bekerja diperusahaan ini. Berilah kesempatan bekerja bagi yang berwajah jelek, sekali-kali perusahaan itu memiliki karyawan berwajah JELEK kayak gue.

Bagi Anda yang memenuhi persyaratan silakan kirimkan lamaran Anda ke PT Indolakto Tbk dengan alamat Jl. Raya Surabaya-Malang KM 30 Purwosari Pasuruan.Computer SmashSmashing computer

Info: 082228232530

Perbedaan Asas Sosial-Demokrat dan Komunis (1932) oleh Soekarno. (Sumber: Fikiran Ra’jat, 1 Juli 1932 Nomor 1, hal. 9—12)   Leave a comment

Sebagaimana sudah kita tulis di Fikiran Ra’jat nomor percontohan tentang sebab-sebabnya kemelaratan yang diderita oleh kaum Buruh ialah stelsel kapitalisme itu,
maka di nomor ini kita akan terangkan bahwa di antara beberapa cara untuk melenyapkan stelsel kapitalisme atau kapital itu terutama dua cara yang perlu kita ketahui.

Kedua faham dan cara yang mempunyai pengikut berjuta-juta kaum buruh ialah faham kaum sosial-demokrat dan fahamnya kaum komunis. Banyak aliran-aliran lain yang juga berdasarkan ilmu sosialisme, aliran-aliran yang menentang kapitalisme
dan imperialisme. Tetapi oleh karena lain-lain aliran sosialistis itu tidak begitu besar artinya di dalam perjuangan kaum buruh untuk menuntut perbaikan nasibnya, maka kita hanya mengupas sosial-demokrat dan komunis saja, kedua faham yang di dunia politik Indonesia umumnya tidak asing lagi. Kedua faham atau isme ini di dalam hakikatnya tidak mengandung perbedaan satu sama lain, oleh karena kedua isme ini berdiri di atas faham sosialisme atau lebih tegas lagi: berdiri di atas faham Marxisme. Kedua faham adalah mengaku menjadi pengikut Marx. Sebagaimana kapitalisme sendiri adalah sebuah faham yang mempunyai beberapa aliran, aliran-
aliran mana mempunyai isme-isme sendiri yang semuanya itu bersendar di atas faham kapitalisme, maka sosialisme sebagai hasilnya kapitalisme, juga mempunyai
beberapa aliran. Di dalam faham sosialisme itu termasuk juga syndikalisme dan anarkisme, kedua faham yang di halaman Fikiran Ra’jat No. 2 kita akan kupas.

Sesudah kapitalisme itu melahirkan faham-faham baru, yang bertentangan sekali dengan faham-faham yang hidup di zaman
feodalisme, maka anggapan pemandangan dan pikiran rakyat di dalam sesuatu masyarakat itu dapat maju, jika tiap-tiap orang di dalam masyarakat itu hanya mempunyai
kemerdekaan untuk berusaha dan berdagang, mempunyai kemerdekaan dalam pemilikan dan kemerdekaan mengadakan perjanjian-perjanjan, di dalam praktiknya ternyata tidak betul. Justru oleh karena kemerdekaan
itulah maka kapitalisme makin deras,
sehingga kemelaratan lebih hebat,kesengsaraan masuk di desa-desa dirumahnya bapak tani, menghinggapi rumah tangganya kaum pedagang dan pertukangan kecil-kecil. Oleh karena kemerdekaan itu maka nasib
Rakyat menjadi nasib proletar: oleh karena kemerdekaan itu maka di satu pihak timbul kelas kapitalisme dan di lain pihak timbul kelas proletar. Kelak kaum proletar ini tidak mempunyai kekuasaan sama sekali atas alat-alat pembuatan barang-barang di pabrik- pabrik dan di-onderneming-onderneming. Sesudah kapitalisme tua disokong oleh tenaga mesin-mesin menjadi
kapitalisme modern, maka nasibnya kaum proletar itu makin jelek. Kesengsaraan dan kesedihan yang diderita sehari-hari oleh kaum buruh tentulah melahirkan cita-cita dan harapan untuk menyelamatkan pergaulan hidup manusia yang bobrok. Cita-cita dan harapan melenyapkan kemiskinan dan kebobrokan di dalam masyarakat itu melahirkan faham sosialisme yang mengajarkan kepada pengikut-pengikutnya bahwa agar supaya pergaulan hidup bisa selamat susunannya harus bersendikan di
atas aturan-aturan sosialistis. Mereka
yang memiliki faham itu dinamakan kaum Sosialis.

Mula-mula mereka ini belum terang betul bagaimanakah caranya stelsel kapitalisme ini harus dilenyapkan. Mereka masih membayangkan saja. Penganjur-penganjurnya belum mendapat jalan yang terang untuk menyelamatkan pergaulan hidup. Mereka masih menghayal tentang pergaulan hidup yang selamat ialah pergaulan hidup yang tidak mengenal kesengsaraan. Kaum sosialis yang mendasarkan “teorinya” ini atas khayalan belaka itu dinamakan kaum “sosialis-utopis” (Robert Owen, Saint Simon dll).

Tetapi lambat laun mereka itu makin sadar bahwa teori yang bersandar kepada utopi itu adalah teori yang tidak dapat memberi senjata untuk membasmi kepitalisme itu dengan akar-akarnya. Teori yang dapat menyadarkan kaum proletar tentang kedudukannya di dalam masyarakat itu ialah hanya teori yang berdasar wetenschap,ialah teori yang hasilnya jadi ilmu,penyelidikan dan pengupasan yang dalam dan luas. Teori yang berdasarkan wetenschap itu dinamakan wetenschapppelijk—schapppelijk-sosialisme, lawannya utopistis-sosialisme.

Watenschapppelijk-Sosialieme bukan sosialisme khayalan, tetapi sosialisme
perhitungan. Watenschapppelijk-sosialisme itu lahir di dunia sesudah pendekar kaum
proletar yang terbesar, Karl Marx mempropagandakan teorinya,bagaimanakah harusnya perjuangan kaum buruh itu untuk menuju ke dunia sosialisme. Setelah Karl Marx mengadakan penyelidikan sedalam-dalamnya tentang akar-akarnya kapitalisme
yang kebutuhannya selalu bertentangan dengan kebutuhannya kaum buruh, maka Marx mengajarkan bahwa yang dapat menjungjung derajat kaum buruh itu ialah kaum buruh sendiri. Maka dari itu kaum proletar ini harus disusun di dalam satu organisasi yang
menyadarkan mereka tentang nasibnya dan oleh karena itu keharusan mereka berjuang
melenyapkan segala rintangan yang menentang usaha mereka menuju ke jaman sosialisme itu. Karl Marx adalah “bapaknya” dari kaum proletar. Sebagaimana Marxisme itu adalah teorinya pergerakan kaum buruh di Eropa, Marhaenisme itu adalah
teorinya kaum Marhaen di Indonesia.

Teori Marhaenisme yang terkenal adalah meerwaarde-teori, ialah mengajarkan bahwa sesuatu barang itu karena tenaga kaum buruh
menjadi tambah harganya. Misalnya besi yang berharga f 500—, oleh tenaga kaum buruh dibuat menjadi mesin yang berharga f 2500—. Pertambahan harga adalah f 2000—.
Tetapi f 2000— ini tidak jatuh ke tangan kaum buruh (mereka menerima sedikit sekali) tetapi di tangan kaum pemodal sendiri, dan dipakainya untuk menambah besarnya modal, karena itu maka modal itu mempunyai watak melembungkan badannya, artinya kaum pemodal itu senantiasa
mempunyai watak membesar-besarkan modalnya. Teorinya yang lain, yang juga termasyur ialah “Fase Teori”, atau “Evolusi-Teori”, ialah teori yang mengajarkan arahnya
perubahan dari tiap-tiap pergaulan’hidup manusia yang juga menjadi sebab perubahan fahamnya, anggapan dan pikiran rakyat. Fase-teori mengajarkan bahwa masyarakat itu di jaman purbakala adalah Ur-komunistis, artinya pergaulan hidup manusia di jaman purbakala itu diatur menurut cara tidak ada ningrat-ningratan atau kelas-kelasan. Sesudah jaman ur-komunisme ini lalu, lantas lahirlah
jaman feodal. Sendi dasarnya pergaulan hidup jadi feodalistis, yakni masyarakat terbagi dalam kelas raja,ningrat dan “hamba”.

Habis fase feodal ini tumbul fase kapitalisme. Mula-mula jaman voor-kapitalisme dan kemudian jadi modern
kapitalisme. Jaman kapitalisme ini menuju ke fase-sosialisme. Fase-teori ini dianut oleh kaum sosial-demokrat dan juga oleh kaum komunis. Kedua aliran yang besar ini mula-mula berjuang bersama-sama di bawah
“pimpinannya” Karl Marx. Sekarang orang tanya mengapa kaum sosialis yang bersendi atas Marxisme itu terpecah menjadi dua
aliran atau sayap yang menimbulkan
faham sendiri-sendiri? Pada tahun 1889 sampai tahun 1914 kedua sayap ini diikat oleh satu badan yang bernama Tweede-
Internationale atau di dalam bahasa
Indonesia: Internasional-Kedua. Tetapi dalam tahun 1914 persatuan partai kaum buruh ini terpecah menjadi dua aliran: sayap yang satu memisahkan diri menjadi sosial-demokrat dan sayap yang lain menamakan dirinya kaum komunis.

Perpecahan itu terjadi oleh karena kedua sayap ini tidak bisa akur pendiriannya satu sama lain tentang mufakat atau tidaknya kaum proletar terutama di negeri-negeri kapitalis turut menyokong peperangan dunia di tahun 1914. Kaum sosial-demokrat suka menyokong peperangan dunia itu, tetapi kaum komunis sama sekali
anti peperangan. Kaum sosial-demokrat berpendapat bahwa kaum proletar harus turut menyokong pemerintahan dalam negeri “verdedigings-oorlog jika ada musuh menyerang negerinya. Kaum komunis mendirikan Internasionale sendiri ialah: “Derde-Internasionale” ialah Internasional-
Ketiga di Moskow di bulan Maret 1919. Pemimpin-pemimpin terbesar dari kaum komunis ialah Lenin, Trotsky dan Zinoview mengajarkan bahwa pergaulan hidup manusia
tidak harus tumbuh sebagaimana sudah digambarkan di dalam teori-teorinya Karl-Marx, tetapi pergaulan’hidup dapat mengadakan fase- sprong, artinya bahwa masyarakat yang masih berada di dalam fase
feodal itu tidak harus melalui zaman
kapitalisme lebih dulu untuk menuju
ke jaman sosialisme. Dus pergaulan hidup Rusia yang masih feodal itu bisa terus masuk jaman sosialisme, zonder menginjak
fase jaman kapitalisme dulu, asal saja
cukup alat-alatnya. Teori yang demikian ini dinamakan teori fase- sprong. Kaum sosial-demokrat membantah teori fase sprong ini. Oleh sosial-demokrat fase-sprong ini disebutkan anti-Marxisme. Mereka mengajarkan bahwa tiap-tiap pergaulan hidup itu harus tumbuh menurut wet-wet-nya alam. Karl Kautsky, pemimpinnya
sosial-demokrat berkata bahwa wet-evolusi—fase teori—yang digambarkan oleh Marx itu harus tunduk. Sosial-demokrat berkata: “Marx bilang, bahwa masyarakat bergerak melalui beberapa fase, yakni melalui beberapa tingkat. Dulu fase ur-komunisme, kemudian fase feodal (ningrat-ningratan), kemudian fase modern-kapitalisme, kemudian fase sosialisme. Tiap-tiap fase harus dilalui. Sesudah fase ur-komunis tidak boleh tidak tentu fase feodal. Sesudah fase feodal tidak boleh tidak tentu fase voor-kapitalisme; dan begitu seterusnya. Dus masyarakat tidak
bisa melompati sesuatu fase. Misalnya naik kereta api dari Bandung ke Jakarta harus melalui Cimahi,kemudian Padalarang, kemudian Purwakarta, kemudian Cikampek,
kemuduan Kerawang, kemudian Jakarta. Mau-tidak-mau semua tempat itu harus dilalui oleh kereta api itu. Tidak bisa dari Cimahi
sekonyong-konyong Purwakarta,dengan melompati Purwakarta,dengan melampaui Padalarang itu dengan secepat-cepatnya, melompati Padalarang kita tidak bisa. “Begitu pula dalam kita masuk ke fase
sosialisme. Kapitalisme tidak boleh tidak harus dilewati. Bagian kita ialah
melewati fase kapitalisme itu dengan
secepat-cepatnya, supaya bisa selekas-lekasnya diganti fase sosialisme!”—begitulah kaum sosial demokrat berkata sebagai bantahan
atas sikap kaum komunis yang dari
feodalisme (masyarakat Rusia masih 60% feodalisme) ujung-ujung masuk ke fase sosialisme. Perbedaan yang kedua ialah bahwa tiap-tiap orang—menurut kaum
sosial-demokrat—yang hidup di dalam suatu masyarakat itu adalah jadi anggota masyarakat itu dan oleh karena itu ia berhak mengeluarkan pikirannya, kemauannya dan cita-citanya tentang cara-cara masyarakat itu diatur. Dus dengan lain perkataan pergaulan hidup itu harus diatur
secara demokratis. Tetapi kaum komunis mengajarkan bahwa demokrasi itu di dalam hakikatnya tidak memberi kemerdekaan kepada
Rakyat. Di dalam praktiknya, kata
mereka, demokrasi itu tidak ada. Dan
jika demokrasi ini ada, kerakyatan itu
tidaklah dapat memberi hak-hak kepada Rakyat untuk mengatur pergaulan hidup. Dus demokrasi itu adalah perkataan kosong belaka. Kaum komunis oleh karena itu tidak
mufakat dengan demokrasi itu tetapi
mengajarkan bahwa hanyalah “diktator-proletariat” saja (artinya bahwa hanya kaum proletar saja yang mempunyai suara) yang dapat memberi kekuasaan hidup manusia
itu bagi keselamatan masyarakat.
Diktato-proletariat itu adalah suatu alat untuk mendatangkan pergaulan hidup sosialistis—begitulah kaum komunis berkata. Di dalam diktator-proletariat ini, maka orang-orang yang bukan proletar tidak boleh ikut bersuara. Orang-orang yang bukan proletar tidak diberi stem di dalam
pemerintahan negeri. Inilah perbedaan antara sosial-demokrasi dan komunis tentang
asas, yakni dua berpedaan yang fundamental. Untuk kali ini cukuplah sekian saja.

Masih banyak lagi berbedaan-perbedaan yang lain. Tetapi untuk sekarang sekian saja. Eropa Barat memiliki Sosial-Demokrasi; Rusia memiliki Komunisme;Tiongkok San Min Cu I; India mempunya Gandhiisme; marilah kita di Indonesia
mempropagandakan kita punya Marhaenisme!

(Fikiran Ra’jat No. 2 memuat pengupasan tentang faham syndikalisme dan anarkisme).

  5 comments

Setiap manusia berhak mendapatkan pekerjaan yang layak, tak terkecuali saya. Tapi kadang perusahaan sangat diskriminatif terhadap pencari kerja yang berwajah kurang menarik/jelek, mereka (perusahaan) lebih memprioritaskan pencari kerja yang berwajah
menarik/rupawan.

Menurut saya perusahaan harusnya menerima/menolak calon pencari kerja berdasarkan kemampuan dan bukan berdasarkan penampilan fisik semata.
Contoh kasus PT TAMAN SAFARI INDONESIA 2 yang berada di desa Jatiarjo kecamatan Prigen kabupaten Pasuruan dalam merekrut karyawan sangat diskriminatif, perusahaan pasti menolak pencari kerja yang berpenampilan kurang menarik/berwajah jelek.

Apa yang dilakukan oleh perusahaan tersebut dalam perekrutan karyawan telah mencederai rasa keadilan para pencari kerja yang berpenampilan kurang menarik/berwajah jelek.

Mudah-mudahan apa yang saya alami ini tidak terjadi lagi pada kita yang punya kekurangan fisik.

Malangnya Dusun Tonggowa   4 comments

Semenjak keberadaan tempat wisata Taman Safari Indonesia di desa Jatiarjo kecamatan Prigen kehidupan warga desa tersebut berubah drastis, dari yang semula sederhana, lugu, polos, bersahaja kini berubah menjadi glamour.
Kini tidak akan pernah lagi dijumpai gadis-gadis berkebaya dengan kerudung dikepala, tak kan pernah lagi melihat gadis-gadis beriringan membawa keranjang berangkat kehutan mencari rumput.
Semua kenangan indah dan manis itu kini telah lenyap musnah tergerus oleh arus moderenisasi yang di bawa kaum kapitalis yang merampok dan merampas tanah moyang desaku.
Seperti diketahui bila ada sebuah perusahaan yang membangun usaha disuatu tempat biasanya perusahaan yang bersangkutan akan merekrut karyawan dari daerah tersebut juga, dengan pertimbangan balas budi, mengkaryakan masyarakat sekitar, memajukan daerah dan meningkatkan taraf hidup masyarakat sekitar, tentu tidak melupakan pertimbangan kapabilitas dan kompetensi dari masyarakat sekitar. Tapi ironisnya PT TAMAN SAFARI INDONESIA jarang atau bahkan enggan mempekerjakan warga dusun Tonggowa, saya tidak tahu apa alasan PT TAMAN SAFARI INDONESIA 2 enggan menerima karyawan dari dusun Tonggowa. Perusahaan tersebut lebih suka merekrut karyawan dari luar desa Jatiarjo meskipun untuk bidang-bidang yang kebanyakan orang mampu mengerjakannya.
Dan paling mengherankan bagi saya ketika melihat adanya diskriminasi penerimaan calon karyawan di perusahaan tersebut, ambil contoh kasus, ada dua orang dengan tingkat pendidikan yang sama, kemampuan sama, tapi berbeda soal penampilan, satunya berwajah cantik/ganteng dan yang satu lagi berwajah jelek, pasti saya yakin PT TAMAN SAFARI INDONESIA 2 akan menolak si pelamar dengan wajah jelek dan sebaliknya akan menerima dan mempekerjakan pelamar yang berwajah menarik tersebut. Dan jangan heran bila anda berkunjung ke Taman Safari akan melihat karyawan yang cantik-cantik dan tampan-tampan.
Pertanyaan yang selalu menggelitik saya, kalau semua perusahaan hanya menerima karyawan yang berwajah menarik lalu orang-orang yang berwajah tidak menarik akan bekerja dimana?? Apakah si wajah jelek tidak boleh hidup, makan, bisa beli pakain, pendek kata sama seperti siwajah rupawan? Kalau memang perusahaan-perusahaan hanya mau mempekerjakan orang yang berwajah rupawan maka buat apa mereka ada. Lebih menyingkir dan pergi saja dari tanah moyang kami. Kami lebih suka dan lebih bahagia hidup seperti dulu, hidup jadi petani, mengolah tanah walau cuma sepetak, makan nasi singkong, dan pergi kehutan mencari sesuatu yang bisa dijual buat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

PT TAMAN SAFARI INDONESIA   1 comment

PT TAMAN SAFARI INDONESIA membuka lowongan kerja bagi anda pencari kerja yang sangat dan sangaaaaaat membutuhkan pekerjaan buat kelangsungan hidup anda.

Adapun lowongan kerja tersebut antara lain:

1. Marketing Manager

Persyaratan:

Pria / Wanita

Usia Max 35 tahun

Pendidikan Min S1 segala Jurusan

Fasih berbahasa Inggris baik lisan maupun tulisan

Penampilan harus menarik

2. Kuli Bangunan

Persyaratan:

Pria/Wanita

Pendidikan TIDAK disarankan sarjana/ yang sederajat

Penampilan TIDAK di utamatakan menarik

Domisili Pelamar untuk kategori No. 2 di utamakan dari Dusun TONGGOWA DESA JATIARJO KECAMATAN PRIGEN KABUPATEN PASURUAN.

Note: Bagi ANDA pelamar kerja untuk kategori No 2 yang di ketahui bukan berasal dari dusun TONGGOWA maka anda akan di pidanakan sesuai dengan KUHP (Kitab Undang-undang Hukum Pekerjaan).
Bagi Anda yang berminat dengan lowongan pekerjaan tersebut silahkan menghubungi PT TAMAN SAFARI INDONESIA yang berlokasi di Desa Jatiarjo Kecamatan Prigen Kabupaten Pasuruan.

Lowongan Kerja PT EASTERNTEX Tbk Pandaan   81 comments

PT EASTERNTEX Tbk adalah perusahaan textil termuka.

Ada info menarik bagi anda para pencari kerja.
PT EASTERNTEX Pandaan membutuhkan banyak karyawan untuk di tempatkan di posisi

1. Production Manager
Persyaratan:
>>Pendidikan minimal S1
>>Pria / Wanita usia 20-35 th
>>Pengalaman di bidangnya minimal 5 th

2. Cleaning Service
Persyaratan:
>>Pendidikan minimal SD atau yang sederajat
>>Sehat jasmani dan rohani
ya iyalah kalau gila masak diterima kerja di PT EASTERNTEX Tbk Pandaan?! Gile kali ye yang menerima.

Nah buruan anda segera mengajukan surat lamaran kerja ke PT EASTERNTEX Tbk Pandaan Jl Surabaya Malang km 30 Pandaan Pasuruan.
Kalau Anda butuh pekerjaan harap menghubungi tukang pembuat pekerjaan
Akhir kata, mudah-mudahan anda diterima di PT EASTERNTEX Pandaan

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.